Saturday, March 3, 2012

Jingga dalam Elegi

Photobucket

Bodo amat lo semua mau bilang gw telat baca ni novel atau apapun. Tapi yang jelas, seminggu ini, enggg ralat, gak nyampe seminggu juga, gw sibuk membaca novel Jingga dan Senja & Jingga dalam Elegi. Dan gw menangis histeris ketika membaca Jingga dalam Elegi

Jujur, di awal baca Jingga dan Senja gw kurang tertarik, karena gw kurang suka teenlit kecuali kalo jalan ceritanya emang seru. Sempet minjem punya temen, gw anggurin 2 minggu ada kali, pas gw diceritain katanya seru, gw pinjem lagi, gw baca. Dan yap! Mata gw sembab dan sekarang gw gak sabar menanti buku ketiga dari trilogi itu release.

Sebenernya di awal pun belum begitu kerasafeel nya, padahal kondisi Ari Ata dan Tari sudah menyedihkan. Tapi begitu moment Ari ke rumah Tante Lidya, sampe beres gw baca, air mata gw terus mengucur, dada gw sesek, ingus gw meler, gw histeris bok bacanya!!

Kesepian itu gak enak ya. Gw membayangkan kalo seseorang benarbenar ada di kondisi Ari.
1. Berpisah sama nyokap dan saudara kembarnya selama hampir 9 tahun
2. Sama bokap udah kaya orang gak kenal
3. Menipu diri sendiri, selama 9 tahun itu ula, menjadi Ata, dan mematikan sisi Ari yang sesungguhnya, apalagi kalau bukan alasan dia ngerasa kesepian, kehilangan akan sosok Ata.
4. Gak ada yang merhatiin.
5. Dan masih banyak lagi yang gak bisa gw jabarin ke kalian apa yang membiat gw nangis histeris karena baca novel ini

Yang pasti, best recommended banget.
Finger Peace Sign