Thursday, October 20, 2011

SMA itu emang harus dinikmati

Halo apakabar blog gue? udah lama banget gak blogging. Malah udah lama banget gak nyalain laptop. Pusing sama tugas yang mandet banget. Sekarang aja nih lagi pura-pura lupa sama tugas.

Gue bingung. Gue gakngerti kenapa sekarang malah kayak gini. Sesuatu yang gak gue pikirin sebelumnya. Kondisi dan keadaan yang baru buat gue. rasanya memang bener kata icanya, yang perlu gue lakuin hanya menikmati setiap alurnya. Menikmati rasa ini. Menikmati moment yang mungkin nggak akan gue lupain seumur hidup gue. tapi rasanya setelah gue menikmati semua, kok yang ada malah tambah parah? hanya gue yang menikmati dan si lawan pihak enggak.

Gue gak mau dibilang melenya melenye kesenangan dengan posisi itu. dan sekarang, setelah gue tegas. Gue marah. Kenapa gue malah nyesel?

Gue bingung. Ini gue yang tolol gue yang salah gue yang sokahu apa emang dia yang bocah? Emang seharusnya gue yang bertindak duluan, bukan?

Gue udah gaktau harus ngomong apalagi. Gue udah gaktau harus nulis apa. bahkan pena dan kertas yang biasanya menjad tempat gue meluapkan segalanya, udah gak bisa. Sekarang yang lebih sering gue lakuin cuma ketawa. Gue gakmau ada derai air mata di serpihan kenangan masa SMA gue. Gue mau, air mata itu jatuh saat gue tau gue keterima di fakultas negeri favorit gue.

Kadang gue bingung sama semua kondisi. Gue takut kalau ternyata gue adalah biang kerok semuanya.

Dan setelah mendengar petuah dari dhio, kalau masa SMA itu harus nekat. Gue mulai berani mengambil langkah.

Gue pengen punya banyak cerita buat anak cucu gue kelak. Pegen memberi mereka pengalaman hidup semasa SMA gue yang menyenangkan, yang tak terlupakan, menceritakan betapa cintanya gue ke X2, betapa 'bergantung'nya gue XIIPA4< ini semua rangkaian cerita gue untuk kelak nanti gue yang bakal jadi pendongeng untuk mereka. nahkn gue pengen, teman-teman seperjuangan gue di SMA menceritakan gue ke anak cucu mereka, mereka punya temen gila nekat kayak gue.

makasih buat semuanya. Makasih buat rangkaian cerita indah ini.

Saturday, October 8, 2011

Being Mature

Lately, terlalu banyak pikiran di otak gue yang gue sendiri bingung untuk memikirkannya. Bingung kenapa harus itu yang selalu nge stuck di otak gue, disaat gue sedang menghadapi midterm kayak gini. Sebenernya enggak banyak, cuma 1 penyebabnya. Hanya saja, gue terlalu membuat ini menjadi pusing. Membuat gue sendiri bingung memikirkannya dan gak bisa lepas dari otak gue.

Gue ini tipikal orang yang sekalinya dapet masalah, gak akan ngelupain masalah itu, sampai bener-bener masalah itu selesai. Dan itu sangat mengganggu.

Ini bukan masalah apa-apa. Tapi ini masalah cinta.

Mungkin gue emang udah terlalu lama gak ngerasain jatuh cinta yang bener-bener nyata. Eh, bukan jatuh cinta. Ralat, naksir.

Iya, gue udah terlalu lama enggak naksir cowok. Karena gue udah terlalu lama gak mau berurusan dengan masalah cinta yang bakalan bikin norak dan gila.

Gue gatau tepat atau enggak gue meluapkan segala omong kosong ini di blog gue. Blog gue, diary gue. Gue udah gak tau lagi gimana buat ngungkapin semua perasaan gue. Gue bukan tipikal cewek yang ekspresif. Gue bukan tipikal cewek yang bisa nangis tersedu-sedu menghabisi puluhan lembar tissue karena masalah cinta.

Yang pasti, akhir-akhir ini, karena masalah ini, gue sudah bisa lebih dewasa. Lebih berpikir dewasa. Gue sekarang tau mana yang bener dan salah. Gue sekarang berani buat ngambil langkah yang menurut gue baik, untuk gue. Gak peduli apa kata orang tentang hal itu. Gue udah males ngurusin apa kata orang yang ngomentarin gue ini itu.

Gue tuh apa-apa emang serba takut. Gue emang pesimis. Gue selalu negative thinking duluan. Karena gue takut. Selaluuuuuuu takut.

Gue emang selalu nanya apa yang harus gue lakuin setelah gue mendapat sesuatu, tanpa percaya dengan apa yang ingin gue lakukan sendiri. Takut ngerasa salah. Tapi itu dulu. Mulai sekarang, dan semoga seterusnya, gue bakalan ngambil langkah dengan percaya diri. Menyerapi setiap langkah, memaknai segalanya, agar gue bisa lebih melangkah dengan penuh arti, tanpa ada yang terlewat apalagi yang sia-sia.

Gue gak bisa ngeluh, gue gak bisa minta orang buat ngehapus memory tentang apa yang sudah terjadi. Yang harus gue lakuin me-manage memory mereka akan hal itu. Membuat mereka melihat hal itu seperti yang gue mau mereka untuk lihat.


Terimakasih untuk icanya dan qisti yang sudah memberi masukan, nasihat, dan setia menjadi pendengar untuk gue dalam seminggu ini.
Finger Peace Sign